Surat TERBUKA untuk Menkominfo ...

[caption id="attachment_1637" align="alignleft" width="200" caption="Ilustrasi: Facebook Tifatul"]Tifatul Sembiring[/caption]


Sebenernya ini merupakan salah satu Komentar dari seorang bernama Alfrendo yang saya ambil darikomentarnya di salah satu status tifatul yang kemudian menginspirasi saya untuk menuliskan ini secara khusus untuk Tifatul. Secara personal saya sangat sependapat juga dengan pemikiran si Alfrendo yang saya nilai sangat Obyektif dan sangat berbeda dengan komentar dari kebanyakan FANATIKAN "??BUTA"? untuk seorang Tifatul yang seringkali berkomentar asal.


Kemajuan teknologi, jika ada efect negatif, solusi bijaknya yach menggunakan teknologi yang lebih canggih juga utk mengatasinya + Pembinaan Akhlaq dan moral kepada masyarakat, begitu seterusnya (berkelanjutan) ...


Kalau solusinya dengan cara hardwarenya yang di blockir, kenapa tidak sekalian saja Larang semua perusahaan-perusahaan pembuat Laptop, PC, HP, IPOD, dan lain-lain yg memungkinkan hardware tersebut terkoneksi dengan internet ?????


Melalui tulisan ini saya juga MENANTANG pak Tifatul untuk komitmenya memberantas Pornografi, Bukankah Sumber pornografi bukan hanya di Internet, coba sekali-kali turun kelapangan dan sidak penjual-penjual video porno yang beredar di pasar glodok dan lokasi-lokasi rental peminjaman film yang begitu mudah ditemukan video porno. BERANIKAH ANDA pak menteri melakukan itu ? Atau jangan-jangan takut berhadapan dengan POLISI yang kemungkinan juga membekingi peredaran video porno di Indonesia ?


Wah, jadi kepanjangan dech ngomongnya :D sampai hampir lupa mengirimkan inti dari surat untuk pak Tifatul :)


" Kepada Bapak Menteri Yang Terhormat,


Kalau bisa dilihat, bukan BlackBerry yang memberi layanan situs porno kepada masyarakat, tetapi BlackBerry hanya memberi layanan browser yang bebas. Yang harus bapak blokir atau bapak ancam atau bapak beri peringatan adalah owner daripada situs porno itu sendiri, pembuka dan penyedia layanan situs porno sudah sangat jelas pak.




Kalau memang BlackBerry yang diblokir karena pengguna yang begitu banyak (terbesar se ASEAN), berarti ini hanya karena kepopuleran, jika BlackBerry tidak populer, apa pemblokiran akan tetap terpikir? Bagaimana dengan "pemberi layanan browser bebas" lainnya? apa akan diblokir? ini saling terkait pak, bukan hanya BlackBerry yang mampu membuka situs porno, nexian, mito, serta merek-merek lainnya juga bisa. kembali lagi jika layanan pemberi situs porno itulah yang harusnya diblokir aksesnya.



Pemikiran manusia itu terbatas, bapak tidak bisa memberi statement karena pemikiran bapak sendiri, masih banyak alasan-alasan yang lebih logis yang bisa menjadi tolak ukur akan pemblokiran tersebut.


Porno bukanlah dari HP yang digunakan, namun dari pribadi masing-masing. orang yang memang suka mengkonsumsi hal-hal porno tetaplah porno, BlackBerry diblokir bukan menjadi solusi akan hal tersebut.


Mohon kritikan saya ini dibaca serta bisa menjadi salah satu tolak ukur dalam perencanaan pemblokiran BlackBerry tersebut.


Terima Kasih.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.