Masyarakat Tidak Boleh Bosan Bicara Politik


kerjaan-wakil-rakyat


Sebenarnya pada awalnya saya sendiri sangat dan teramat sangat MUAK dengan yang namanya politik di Indonesia. Membenci dunia politik busuk di negeri ini bukan tanpa sebuah alasan. Dunia politik di Indonesia pada FAKTAnya masih terlalu jauh dari harapan, peran mereka para politikus yang menyerukan kata pengabdian hanya sebatas masih bermotiv KARENA UANG dan JABATAN, Bukan berdasar atas PENGABDIAN seperti yang mereka lontarkan.


Alasan kenapa dulu saya begitu membenci dengan yang namanya dunia politik, terlebih jika melihat POLITIKUS BUSUK, serasa setiap hari ingin menutup telinga dan acuh tak acuh dengan mereka.


Sedikit saya ceritakan kenapa saya dahulu sangat membenci yang namanya dunia politik.


Saya sejak kecil (Usia 7th) sepulang sekolah saya habiskan waktu menjadi penggembala kambing, dan selama itu pula aku mungkin tidak pernah menikmati masa-masa kecil seperti yang lain yang bisa bermain dan bermain, sedangkan aku harus membantu orang tua dengan menggembalakan kambing sehabis pulang sekolah. Dan itu berlangsung hingga aku duduk dibangku Sekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA), bahkan saya juga sempat putus sekolah selama 1 tahun gara-gara ketidakmampuan Biaya.


Dan saat ingin melanjutkan ke perguruan tinggipun aku harus benar-benar menguras keringat untuk bisa biaya sendiri dan ditambah lagi harus mengurus kedua orang tua yang memang sepantasnya kewajibanku untuk merawat dan menjaganya karena usianya yang sudah lanjut.


Hubunganya dengan kebencianku dengan para politikus Busuk itu apa ? Selama saya putus sekolah karena ketidakmampuan biaya, kemudian biaya kuliah yang harus ak tanggung sendiri, disana aku tidak melihat sama sekali peran yang riil dari yang namanya para politikus itu. Mereka selalu berkata akan memperjuangkan nasib pendidikan, tapi FAKTAnya untuk dapatkan itu semua ak seolah harus berusaha sendiri dan memeras keringat sendiri.


Dan saya sangat dan teramat sangat yakin, jutaan orang-orang yang jauh lebih menderita di negeri ini daripada apa yang saya alami mungkin masih lebih banyak lagi. Dan itu terbukti dengan masih adanya kita mendengar pemberitaan media tentang anak-anak didaerah meninggal hanya kelaparan dan busung lapar, pengangguran dimana-mana, kemiskinan, dan masalah-masalah sosial di negeri ini terlalu mudah dan banyak untuk kita dengar.


Lalu apa yang kita lihat dengan kehidupan para politikus? sungguh sangat berbalik dengan FAKTA yang ada, melihat kehidupan politikus di negeri ini seolah mereka bukan orang yang memiliki jiwa sosial. Coba lihatlah, saat penderitaan di pelosok negeri masih banyak, anak putus sekolah juga tersebar disetiap desa, saat anak-anak kecil yang harusnya asyik bermain, mereka justru sedang mengemis dipinggir jalan hanya untuk mencari nafkah sesuap nasi.


Tapi lihatlah dengan berjuta kemewahan dan fasilitas yang dinikmati oleh politikus negeri ini, tidakah itu membuka mata hati dan nurani kita bahwa Pengabdian yang mereka serukan itu semua hanya OMONG KOSONG semata ! Mobil mewah, rumah mewah dengan fasilitas perabotan yang super mewah menggambarkan bahwa, itulah tujuan dan ambisi mereka !! Silahkan mereka para politikus busuk itu berdalih dengan jutaan kata-kata indah yang menyangkal akan fakta tersebut. Tapi saya sendiri punya persepsi sendiri tentang kalian.


Itu belum selesai untuk mengungkap kebusukan para politisi di negeri ini. Saat satu persatu kebobrokan mereka jadi konsumsi publik setia hari, dari kasus korupsi, makelar kasus, main perempuan dan masih banyak sekali kebusukan mereka yang terungkap.




Ketika melihat kebusukan para politikus di negeri ini, sebagai warga masyarakat yang baik kita tidak boleh bosan dan jenuh kepada sikap dan pemberitaan atau obrolan tentang mereka. Karena ketika kita tidak peduli dan terus mengawasi kebusukan mereka. Maka mereka para Politikus BUSUK itu akan merasa MENANG dan semakin melakukan Perbuatan yang Lebih BUSUK lagi tanpa Khawatir karena merasa masyarakat tak peduli !



Saya tidak bisa membayangkan ketika seluruh masyarakat di negeri ini bosan dan jenuh dengan perkembangan politik di negeri ini, maka mereka para Politikus BUSUK akan merasa tenang dan semakin menjadi-jadi untuk berbuat busuk karena mereka tidak merasa ada yang mengawasi, mengkritisi apalagi sampai melaporkan ke pihak terkait. Hal inilah yang menjadi alasan saya kenapa saat ini saya akan tetap katakan tidak akan pernah Bosan dan bosan menyebarluaskan kebusukan-kebusukan politikus-politikus di negeri ini. Walau mungkin hanya melalui tulisan. Itu sebagai Warning buat mereka untuk tidak melakukan kesalahan-kesalahan yang sama dan berulang-ulang sehingga mereka bukan membangun negeri ini tapi justru terus merusak negeri ini dengan Kebusukan-kebusukan yang mereka perbuat.






Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.